Contoh Soal Jurnal Penyesuaian dan Jawabannya

Contoh Soal Jurnal Penyesuaian dan Jawabannya

Pada kesempatan ini Ekonomi akan mengulas tentang "" dengan judul artikel "Contoh Soal Jurnal Penyesuaian dan Jawabannya".

Tag :

Artikel Terkait Informasi Ahli Ekonomi Terbaru & Terlengkap

SmartPeople.ID - Jangan lupa membaca artikel sebelumnya, Anda bisa menemukan berbagai rekomendasi bisnis terbaik sesuai karakteristik dan hobi Anda di halaman > Rekomendasi Bisnis Terbaik dan Terlengkap.

Jurnal penyesuaian adalah salah satu proses akuntansi yang sangat penting. Jurnal penyesuaian dibutuhkan untuk menghasilkan laporan keuangan yang akurat, dan jurnal penyesuaian adalah bagian dari siklus akuntansi.  

Maka dari itu, penting bagi anda untuk mempelajari ilmu-ilmu tentang soal jurnal penyesuaian. Di pos ini, saya akan memberikan contoh-contoh soal jurnal penyesuaian beserta jawabannya. Silahkan simak Neraca Saldo PT Profit Terus dibawah ini:


Klik gambar untuk memperbesar

Data penyesuaian & jurnal penyesuaian PT Profit Terus per 31 Desember 2019

1. Perlengkapan servis telah terpakai Rp9.200.000

Jurnal penyesuaian: 

Beban perlengkapan servis (D) ........... Rp9.200.000
    Perlengkapan servis (K) ....................... Rp9.200.000

Penjelasan: Pada neraca saldo diketahui perlengkapan servis sebesar 16.100.000, sedangkan per 31 Desember 2019 perlengkapan servis yang telah terpakai sebesar 9.200.000. Ini artinya perlengkapan servis yang telah terpakai harus dicatat sebagai beban perlengkapan di akhir periode (debit) sebesar nilai yang terpaai. 

Sedangkan perlengkapan servis sebesar 9.200.000 dimasukkan di sisi kredit karena perlengkapan servis sudah berkurang nilainya. 

2a. Pembelian kredit perlengkapan kantor Rp400.000 belum dicatat
2b. Persediaan perlengkapan kantor Rp1.600.000

Jurnal penyesuaian 2a dan 2b: 

Perlengkapan kantor (D) ........... Rp400.000
   Utang usaha (K) .....................     Rp400.000

Beban perlengkapan kantor (D) ........... Rp2.000.000
   Perlengkapan kantor (K) ........................ Rp2.000.000
(3.200.000 + 400.000) - 1.600.000  = 2.000.000

Karena perusahaan membeli kredit perlengkapan kantor, maka jurnalnya akan menambah perlengkapan kantor dan utang usaha. 

Setelah itu, pada akhir periode perusahaan diketahui memiliki persediaan perlengkapan kantor sebanyak 1.600.000. Maka, perusahaan harus mencatat berapa besar nilai perlengkapan kantor yang telah terpakai. 

Karena sebelumnya perusahaan membeli perlengkapan kantor 400.000, maka perusahaan harus menambahkan 3.200.000 (neraca saldo) dengan 400.000, dikurangi 1.600.000, untuk mengetahui nilai perlengkapan kantor yang telah terpakai, sehingga perlengkapan kantor akan ditaruh di sisi kredit (pengurangan). 

3. Premi asuransi dibayar 3 bulan sekali terhitung sejak 1 Mei 2019 

Jurnal penyesuaian: 

Beban asuransi (D) ........................... Rp1.200.000
   Asuransi dibayar dimuka (K)  ............ Rp1.200.000
8/9 * 1.350.000 = Rp1.200.000 

Analisa: Angka 8 didapatkan dari 1 mei - 31 Desember = 8 bulan (Mei, Juni, Juli, Agustus, September, Oktober, November, Desember). Sedangkan 9 didapatkan pembayaran premi asuransi, yang dibayar 3 bulan sekali sejak 1 Mei 2019. 

Itu artinya ketika premi asuransi dibayar tanggal 1 Mei 2019, pembayaran sudah dihitung 3 bulan (1 Februari - 1 Mei). Kemudian dari tanggal 1 Mei - 1 Agustus dihitung lagi pembayaran untuk 3 bulan. Lalu tanggal 1 Agustus - 1 November dihitung pembayaran 3 bulan. 

Sedangkan sisanya 1 November - 31 Desember tidak dihitung karena hanya 2 bulan (sedangkan perusahaan membayar asuransi tiap 3 bulan sekali, bukan 2 bulan). Maka 3 bulan + 3 bulan + 3 bulan = 9 bulan. 

4. Penyusutan peralatan servis 1 tahun 10% dari harga perolehan 

Jurnal penyesuaian: 

Beban penyusutan peralatan servis (D) ................... Rp2.500.000
   Akumulasi penyusutan peralatan servis (K) .........     Rp2.500.000

Analisis: Perusahaan perlu menghitung berapa nilai penyusutan peralatan servis selama 1 tahun. Dan penyusutan ini akan masuk di dalam beban pada akumulasi penyusutan. Maka perhitungannya: 10% * 25.000.000 (nilai perolehan peralatan servis, di neraca saldo) = Rp2.500.000

5. Penyusutan peralatan kantor 1 tahun 10% dari harga perolehan. Tanggal 1 September 2019 dibeli baru Rp3.000.000. 

Jurnal penyesuaian: 

Beban penyusutan peralatan kantor (D) ..................... Rp1.000.000
   Akumulasi penyusutan peralatan kantor (K) ...........     Rp1.000.000

Analisis: Perusahaan membeli peralatan kantor yang baru pada tanggal 1 September 2019. Maka, anda perlu menghitung penyusutan untuk peralatan kantor yang baru dibeli. Rumusnya adalah: 

10% * 3.000.000 * 4 / 12 = Rp 100.000

Peralatan baru dibeli tanggal 1 September 2019. Maka dari itu, penyusutan untuk tahun 2019 adalah 4 bulan (september, oktober, november, desember).

Setelah itu, anda perlu menghitung juga akumulasi peralatan kantor untuk peralatan yang lama. Perhitungannya sebagai berikut: (12.000.000 - 3.000.000) * 10% = Rp900.000. 

Peralatan lama harus dikurangi dengan peralatan yang baru, kemudian didapatkan nilai penyusutan peralatan lama Rp900.000. Kemudian penyusutan peralatan lama ditambah dengan yang baru, nilainya adalah Rp1.000.000. 

6. Bunga deposito bank selalu diterima dibelakang setiap 4 bulan sekali sejak 1 Juni 2019 

Jurnal penyesuaian: 

Piutang bunga (D) ................ Rp900.000
   Pendapatan bunga (K) .......... Rp900.000
3/8 * 2.400.000

Analisis: Menerima bunga deposito dibelakang, artinya perusahaan menerima pendapatan bunga, tapi sifatnya masih piutang (belum diterima sebagai kas). Sehingga, perlu dibuat jurnal penyesuaian piutang bunga pada pendapatan bunga. Dalam hal ini, perusahaan perlu menghitung berapa pendapatan bunga yang masih menjadi piutang. Perhitungannya: 

Angka 8 didapatkan dari penerimaan pendapatan bunga sejak 1 Juni. Penerimaan pendapatan bunga tanggal 1 Juni sudah dihitung 4 bulan (1 Februari - 1 Juni). Kemudian 4 bulan berikutnya 1 Juni - Oktober. Jadi totalny: 4 bulan + 4 bulan = 8 bulan. Sedangkan dari 1 Oktober - 31 Desember adalah 3 bulan sisanya. 

Jadi perhitungannya adalah 3 / 8 * 2.400.000 (pendapatan bunga pada neraca saldo).  

7. Dari seluruh biaya gaji termasuk pembayaran gaji karyawan bulan Januari 2019 Rp250.000. 

Jurnal penyesuaian: 

Gaji dibayar dimuka (D) ............ Rp250.000
   Beban gaji (K) .........................     Rp250.000

Analisis: Pada neraca saldo, perusahaan memiliki beban gaji senilai Rp14.600.000. Sedangkan dari seluruh biaya gaji tersebut, pembayaran gaji karyawan adalah sebesar Rp250.000. 

Maka disini terdapat pengurangan beban gaji, karena gaji sebesar Rp250.000 sudah dimasukkan dalam pembayaran gaji karyawan untuk Januari 2019. Sehingga, anda perlu mengurangkan beban gaji di akun kredit, pada gaji dibayar dimuka (debet). 

8a. Rekening listrik belum dibayar Rp100.000
8b. Dari seluruh biaya listrik, 25% harus dibebankan untuk keperluan pemilik

Jurnal penyesuaian: 

Beban listrik (D) ............ Rp100.000
   Utang listrik (K) ..........    Rp100.000 

Prive (D) ............................ Rp400.000
   Beban listrik (K) .............    Rp400.000
(1.500.000 + 100.000) * 25% = Rp400.000

Analisis: Pada poin 11a perusahaan masih memiliki rekening listrik yang belum dibayar sebesar Rp100.000. Maka, akan menjadi utang bagi perusahaan dan menambah beban listrik (debet). 

Sedangkan 25% dari biaya listrik ternyata akan dibebankan untuk keperluan pribadi pemilik (prive). Maka hal ini akan menambah akun prive (debet), dan mengurangi nilai beban listrik, karena sebesar 25%nya sudah dibebankan untuk dipakai pemilik. 

Perhitungannya adalah 1.500.000 (nilai beban listrik perusahaan di neraca saldo) + 100.000 (nilai rekening listrik yang belum dibayar) * 25%. 

Itulah contoh-contoh soal jurnal penyesuaian, analisis jurnal penyesuaian dan jawabannya. Di pos-pos lanjutan nanti, kita akan membahas variasi soal jurnal penyesuaian yang lain. Semoga pos ini bermanfaat untuk anda. 


Selain sebagai media informasi tentang analisis ilmu ekonomi, pembelajaran akuntansi, dan berita ekonomi di indonesia, AdiGunawan.NET juga memberikan berbagai panduan memulai bisnis saham, mungkin Anda tertarik untuk mulai perdagangan saham atau investasi saham, selengkapnya silahkan buka daftar isi panduan saham dibawah ini :


Keyword : Ahli Ekonomi, Akuntansi Dasar, Akuntansi Keuangan,

Untuk mendapat notifikasi artikel terbaru, masukkan e-mail anda disini :

Selanjutnya cek e-mail untuk verifikasi.
Tuliskan komentar anda dibawah ini.

Kategori Terpopuler

Artikel Terpopuler


Tampilkan Komentar
Sembunyikan Komentar
Tanggapan dan Saran